Artikel ini adalah hasil perkongsian Tuan Ali Imran

Kau mungkin tak sedar, tapi sebenarnya bermain Facebook adalah ibarat berada di atas dunia yang rata.

Di dunia itu semua orang berdirinya sama tinggi, duduknya sama rendah, busuk kentutnya dibau semua yang ada.

Melontarkan kata-kata di ruang ini sebenarnya perlu satu tahap kematangan yang tinggi.

Kenapa?

Kerana setiap yang kau nukil bakal tercatat langsung dalam kitab siber yang dipanggil ‘digital footprint’.

Ertinya kalau kau sudah post satu benda yang kemudiannya kau sesali, rasa sesal kau itu sebenarnya hanya berguna untuk tebus dosa dengan Tuhan yang kau sembah sahaja.

Dengan manusia, belum selesai lagi.

Kau post dan kau padam post itu. Sebelum sempat kau padam dah ada orang screenshot – BAM!

Sudah ada cukup bukti untuk orang buat laporan polis dan kepada SKMM.

Bukti itu cukup untuk buka kertas siasatan. Kau akan dijejak (senang sahaja sekarang) dan di mana sahaja kau berada polis dan SKMM boleh datang angkut kau.

Segala harta elektronik kau akan dirampas sebagai bahan kes.

Selagi kes kau belum selesai selagi itu janganlah harap nak boleh dapat balik iPhone 7plus kau itu.

Nak tunggu kes selesai, tengoklah nasib — mahu setahun entah-entah makan 10 tahun pun ada.

Itu belum masuk lagi segala akaun kau secara online – sama ada emel atau facebook, twitter, instagram, snapchat, wordpress, dan sebagainya — kau wajib beri akses kepada pihak penyiasat.

Ertikata lain – kau akan dibogelkan secara maya, dan semua ini boleh dijadikan fakta kes.

Ahli politik dah berapa orang kena dakwa dan disabitkan kesalahan. Mereka banyak duit, bolehlah bayar denda.

Kalau kena kat kita yang tak ada apa-apa ni macam mana?

Sanggupkah kau meringkuk dalam penjara hanya kerana 7 patah perkataan yang kau tulis sewaktu mabuk atau naik syeikh?

Itulah sebabnya, aku selalu pesan kepada sesiapa sahaja JANGAN TULIS POST SEWAKTU BEREMOSI.

Tak kisahlah emosi sedih atau riang atau takut — elakkan tulis post right at the moment the event occurs.

Contoh kalau kau kemalangan jalan raya. Perasaan kau bercampur. Antara terkejut, marah, kecewa, sedih, takut, bersyukur dan sebagainya, semuanya caca marba.

Jangan tulis post sewaktu kau belum stabil emosi. Kalau kau push juga, mungkin yang akan tertulis di wall adalah ayat seperti,

“Aku eksiden. Babi punya Myvi merah. Pemaandu perempuan memang celaka sial!”

atau

“Kereta aku kena langgar oleh pemandu lori lahanat pukimak,”

Sedangkan pada waktu itu kau pun dalam kelam kabut itu tak pasti pun sama ada betulkah yang kau tak salah dan orang lain salah.

Kau pun tak tahu entah-entah ada faktor ketiga yang bikin kejadian itu berlaku.

Jadi, uruskan apa yang perlu diurus dahulu. Kalau ya pun nak tulis sangat post untuk beri pemberitahuan kepada orang tentang keadaan diri kau, memadailah sekadar,

“Saya kemalangan di Grik, dalam perjalanan ke Taiping. Kini dalam perjalanan ke hospital. Doakan semuanya selamat.”

Lepas tu kau tinggal pegang telefon untuk terima panggilan penting atau jawab mesej penting sahaja. Settle what really matter first.

Situasi sama bila kau dapat berita tentang kontreversi, berita tentang politik, skandal dan apa-apa hal yang bikin kau marah.

Sabar-sabarkan diri. Fikir panjang sebelum post.

Sebab aku tak mahu nama kau orang semua muncul dalam laporan meja jenayah dan meja mahkamah di Bernama.

Info ini amat bermanfaat. Tolonglah SHARE sebab ramai yang belum pandai tentang benda ini.

Kalau malas sangat, Love dan komen ‘GOLDCLASS’ di ruang komen.

Ali Imran

Wartawan Awam sayang kamu semua

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*