Saya diceraikan suami talak tiga saat usia kandungan saya baru 10 minggu. Sekarang kandungan saya sudah 32 minggu. Orang tanya boleh ke cerai tengah mengadung, jawapan dia ya boleh. Sebab diceraikan talak tiga dan berniat. Tujuan saya kongsi di KRT ini bukan untuk membuka aib sesiapa, cuma saya meluahkan apa yang terperndam.

Saya baru berkawin tahun ini dan bercerai juga tahun ini. Alasan suami tinggalkan saya sangatlah tidak munasabah. Dia kata saya panas baran, tidak pandai jaga suami. Ok bab panas baran tu malam sebelum dia ceraikan saya, saya ada tegur dia sikit. Salahkan saat saya ada tumpahan darah tapi tak terus alhamdulillah baby selamat, dia boleh perfi enjoy dengan family dia buat BBQ dan tidak balik rumah. Saya sendirian di rumah menahan sakit. Salahkan saya marah? Kategori panas baran ke macam itu? Bab tak pandai jaga suami pula, saya megandung anak pertama dan mengalami alahan yang teruk. Setiap hari morning sickness tapi kebajikan dia tetap saya jaka, makan, pakaian saya tidak abaikan semua tu walaupun dia tahu saya ada alah dengan bau masakan. Tak pandai jaga suami lagi ke macam itu?

masa dalam proses cerai, bekas suami saya kantoi keluar tengok wayang bersama perempuan lain. Allah saja nak tunjuk kuasa dia, depan satu panggung dengan kakak ipar saya, bersebelahan tempat duduk. Saya 50/50 untuk percaya kebenaran ini dan sekali lagi Allah tunjukkan kuasa dia. Dia bersama perempuan tu terserempak dengan kawan di mall. Saya masih berat hari untuk percaya, saya berdoa minta Allah tunjukkan kebenaran dan Alhamdullilah Allah maha mendengar. Dengan mata kepala pantas saya sendiri, saya melihat dia bersama perempuan di atas motor berpelukan selisih dengan saya di jalan. Luluh hati saya saat itu hanya Allah yang tahu. Terasa lemah saya. Allah juga hadiahkan zuriat yang tidak berdosa di dalam rahim saya. Kerana zuriat sayam saya bangun dan kuat, saya pikul amanah yang Allah bagi sendirian.

Bekas suami saya mahupun keluarga dia, langsung tidak ambil tahu tentang saya dan anak dia. Mereka buat seoleh0oleh saya dan mereka tidak kenal sesama sendiri. Masa saya masuk wadm tidak seorang pun dari ahli keluarga bekas suami yang datang melawat. Barang-barang anak jangan cakap la, sedangkan kita sakit pun tak ambil peduli. Bekas suami lepas tangan macam itu sahaja. Saya ada cuba hubungsi bekas suami, tapi dia dah tukar nombor telefon. Saya hubungi ahli keluarga dia, hanya bluetick yang ditinggalkan.

Kepada orang di luar sana, janganlah kamu membuat mulut di atas apa yang kamu tidak tahu, mungkin seronok bercerita tentang orang. Cerita saya menjadi topik utama jiran-jiran di sini. Tapi saya tidak salahkan mereka sebab mereka tidak rasa apa yang saya rasa. Nasib kita dah di aturkan allah, nasib kita juga berbeza-beza.

Rujukan Kisah rumah tangga

Comments

comments

Total
2K
Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*